wisatakotabatu
 
Picture
Kota apel. Julukan itu telah lama melekat pada kota yang secara resmi baru berdiri dua tahun lalu, Kota Batu. Apel merupakan produk khas yang menjadi andalan daerah yang atarannya berada di ketingggian tak kurang dari 600 m diatas  permukaan laut serta dikelilingi banyak gunung (Gunung Panderman, Gunung Banyak, Gunung Welirang, dan Gunung Bokong). Jenis tanah yang berada di kota Batu sebagian besar merupakan andosol, selanjutnya secara berurutan kambisol, latosol dan aluvial. Tanahnya berupa tanah mekanis yang banyak mengandung mineral yang berasal dari ledakan gunung berapi, sifat tanah semacam ini mempunyai tingkat kesuburan yang tinggi.

Banyak potensi wisata alam yang bisa dikembangkan dari Kota Batu ini. Tinggalbagaimana cara mengemas semua keindahan panorama alam tersebut. Sebagai contoh adanya pemandian air panas Cangar, wisata olahraga paralayang yang mengambil lokasi di Gunungbanyak, Kecamatan Bumiaji dan membentang hingga Kecamatan Batu dan Junrejo. Konon, menurut atlet dan para pengunjung, pemandangannya adalah yang paling bagus se-Asia.

Potensi lain yang segera akan dikembangkan adalah akan dibangun wisata bunga yang rencananya akan mengambil lokasi di Desa Sidomulyo, Kecamatan Batu. Konsepnya, seluruh desa akan dipenuhi para penjual bunga, dan pengunjung dapat datang untuk sekedar berjalan-jalan sambil melihat-lihat pemandangan aneka bunga. Rencana lain adalah dengan menggarap puluhan goa peninggalan Jepang yang terletak di tiga lokasi, yaitu Cangar (Kecamatan Bumiaji), Tlekung (Kecamatan Juntrejo) dan Songgokerto (Kecamatan Batu).

Hasil perkebunan andalan yang menjadi komoditi utama dari Kota Batu adalah buah apel. Apel batu ini memiliki empat varietas yaitu manalagi, rome beauty, anna, dan wangling. Namun beberapa tahun belakangan ini, apel batu tidak lagi dapat diunggulkan karena selain terjadi penurunan produksi antara 0,8-2,1%, apel batu juga harus bersaing dengan apel-apel impordari Amerika, Australia, dan New Zealand. Selain apel batu, Batu juga menghasilkan berbagai jenis buah lain seperti jeruk alpukat, nangka, dan pisang. Seperti Kecamatan Bumiaji yang produktif menghasilkan bermaca-macam buah-buahan, juga menjadi sentra produksi jeruk keprok batu, jeruk keprok punten, dan jeruk manis. Dengan nilai produksi mencapai 23.152 ton dari 24.205 pohon, jeruk-jeruk batu tersebut didistribusikan ke Surabaya, Bali, dan Jakarta.

Sektor pertanian juga mulai digiatkan setelah masa kejayaan apel berlalu. Kota Batusedang mencoba meneliti pengembangan kedelai Jepang Edamamae di Batu. Hasilnya sangat potensial unutk dipasok ke Jepang sebagai alternatif peningkatan pendapatan petani. Setelah diuji coba, kualitasnya termasuk grade 9, diatas Jember atau Lumajang yang meraih grade 6-7. Untuk mendukung ekspor kedelai, diperlukan industri pengepakan yang membutuhkan dana sekitar Rp 15 milyar. Diharapkan, dari ekspor satu kontainer, Batu meraup untung sekitar 40%.




Leave a Reply.


batu